“KITAB AMBYO” Waskito Jawi


Gb. Kegiatan Pembacaan Kitab Ambyo di desa BedinginSambitPonorogo.

(Dokumentasi pada Kamis, 25 Maret 2021)

Tradisi yang dimiliki oleh setiap daerahdesabahkan lingkungan masyarakat setempatberbeda-beda dan beragam cara dalam pelaksanaannya untuk melestarikan. Salah satu tradisiyang ada di Desa BedinginSambitPonorogo adalah pembacaan Kitab Ambya yang difasilitasioleh Komunitas Waskito JawiPembacaan Kitab Ambya sendiri dilaksanakan di LemahGemplahdimana tempat ini merupakan tempat wisata sebuah bukit batu besar bekaspenambangan di Desa BedinginSambitPonorogo. Komunitas Waskito Jawimerupakankomunitas yang menaungi pelestarian pembacaan Kitab Ambyo di desa Bedingin ini. Kegiatanyang diikuti oleh penduduk desa setempat mulai dari anak-anak muda hingga generasi tua inibiasanya dilaksanakan pada malam hari tepatnya setiap tanggal 25 disetiap bulannyakecualipada bulan Ramadan kegiatan ini ditiadakan. Pembacaan kitab ini biasanya diiringi dengantembang macapatdan sejauh ini kegiatan yang dilakukan setiap bulan ini sudah berjalan selamaempat bulan berturut-turut.

Tradisi yang masih dijaga ini bertujuan untuk melestarikan dan menyampaikan isi dariKitab Ambyo itu sendiriDimana isi dari Kitab Ambyo ini adalah kisah tentang nabi-nabi padazaman dahulu sampai dengan kisah tentang perjalanan hidup manusia di bumi yang ditulismenggunakan huruf arab pegon dan dengan terjemahan Bahasa Jawa.



Kitab Ambyo sendiri masuk di Desa BedinginSambitPonorogo pada tahun 1995 M. Berdasarkan narasumber, salah satu sesepuh yang membacakan kitab iniBeliau menceritakanawal mula masuknya Kitab Ambyo di Desa BedinginSambitPonorogoDiceritakan bahwaKitab Ambyo ini ditulis oleh Mbah Kumiran dan dibacakan oleh Mbah Kaseman serta satu orang lainnya sebagai penyimak (pendengar), dimana tiga orang ini sempat menuntut ilmu di pondokpesantren yang ada di Desa TegalsariJetisPonorogo.

Kitab Ambyo ini selain pembacaannya dilakukan sekali dalam satu bulankitab inibiasanya juga dibacakan ketika ada bayi yang baru lahir di desa tersebut. Biasanya dikemasdalam acara selametan (Genduri), kitab ini dibacakan sampai selesai atau khatam satu kitabkemudian ditutup dengan khataman Al-Quran bersama. Kitab Ambyo ini dibacakan dengantujuan agar bayi yang baru lahir tadi dapat meneladai sifat-sifat baik atau akhlakul karimah yang dimiliki oleh para nabisehingga si bayi nantinya dapat tumbuh besar dengan harapan memilikiakhlak yang baik pula.

Kebanyakan masih golongan generasi tua yang dapat memahami isi dari Kitab Ambyoinimaka dari itu masyarakat Desa Bedingin inidengan bantuan Komunitas Waskito Jawimengadakan kegiatan pembacaan Kitab Ambyo setiap bulannya dengan harapan generasi mudajuga dapat memahami isi dari kitab ini sekaligus berperan aktif dalam melestarikan tradisi ini.

Media Kreative Desa

No comments:

Post a Comment

Instagram